Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Delta plus India: Para ilmuwan mengatakan terlalu dini untuk mengatakan risiko varian Covid-19

Aflahsentosa.com - Delta plus India: Para ilmuwan mengatakan terlalu dini untuk mengatakan risiko varian Covid-19. India telah mengklasifikasikan varian baru dari virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Eropa sebagai "varian yang menjadi perhatian", tetapi terlalu dini untuk mengatakan apakah itu menimbulkan ancaman yang signifikan.
Kementerian Kesehatan India mengatakan penelitian menunjukkan bahwa apa yang disebut varian Delta plus - juga dikenal sebagai AY.1 - menyebar lebih mudah, lebih mudah mengikat sel paru-paru dan berpotensi resisten terhadap terapi antibodi monoklonal, infus antibodi intravena yang kuat untuk menetralkan virus.

Delta plus India: Para ilmuwan mengatakan terlalu dini untuk mengatakan risiko varian Covid-19


Varian tersebut terkait dengan Delta, varian kekhawatiran yang ada, yang pertama kali diidentifikasi di India tahun lalu dan diperkirakan telah mendorong gelombang kedua infeksi yang mematikan musim panas ini di India.
Kementerian kesehatan mengatakan varian Delta plus, pertama kali ditemukan di India pada April, telah terdeteksi di sekitar 40 sampel dari enam distrik di tiga negara bagian - Maharashtra, Kerala dan Madhya Pradesh. Setidaknya 16 dari sampel ini ditemukan di Maharashtra, salah satu negara bagian yang paling parah dilanda pandemi.

Delta plus juga telah ditemukan di sembilan negara lain - Amerika Serikat, Inggris, Portugal, Swiss, Jepang, Polandia, Nepal, Rusia dan Cina - dibandingkan dengan strain Delta yang sangat menular, yang kini telah menyebar ke 80 negara.

Nama Baru Diusulkan Untuk Varian Covid


Virus bermutasi sepanjang waktu dan sebagian besar perubahan tidak penting. Beberapa bahkan membahayakan virus. Tetapi yang lain dapat membuat penyakit lebih menular atau mengancam - dan mutasi ini cenderung mendominasi.
Mutasi dinaikkan dari "varian minat" menjadi "varian perhatian" (variant of interest" to a "variant of concern) ketika menunjukkan bukti memenuhi setidaknya satu dari beberapa kriteria, termasuk penularan yang mudah, penyakit yang lebih parah, netralisasi yang berkurang oleh antibodi, atau penurunan efektivitas pengobatan dan vaksin.

Tetapi ahli virologi terkemuka mempertanyakan pelabelan Delta plus sebagai varian yang mengkhawatirkan, dengan mengatakan belum ada data yang membuktikan bahwa varian tersebut lebih menular atau menyebabkan penyakit yang lebih parah dibandingkan varian lainnya.
"Belum ada data untuk mendukung varian dari klaim kekhawatiran," kata Dr Gagandeep Kang, seorang ahli virus dan wanita India pertama yang terpilih sebagai Anggota Royal Society of London.

"Anda memerlukan informasi biologis dan klinis untuk mempertimbangkan apakah itu benar-benar varian yang menjadi perhatian."
Ini berarti India membutuhkan lebih banyak data untuk menentukan apakah varian tersebut dinetralisir oleh antibodi yang dihasilkan oleh vaksin yang tersedia atau infeksi oleh varian lain dari virus corona.

Juga, data ekstensif diperlukan tentang peningkatan penularan, kegagalan diagnostik - tes rutin yang tidak menemukan varian - dan apakah varian tersebut menyebabkan penyakit yang lebih parah.
"Anda perlu mempelajari beberapa ratus pasien yang sakit dengan kondisi dan varian ini dan mencari tahu apakah mereka memiliki risiko penyakit yang lebih besar daripada varian leluhur," kata Dr Kang.
Varian Delta plus mengandung mutasi tambahan yang disebut K417N pada lonjakan virus corona, yang telah ditemukan dalam varian Beta dan Gamma, masing-masing pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan Brasil (Beta dikaitkan dengan peningkatan rawat inap dan kematian selama gelombang pertama infeksi di Afrika Selatan. , sementara Gamma diperkirakan sangat menular).

Bahkan dengan 166 contoh Delta plus yang dibagikan di GISAID, basis data berbagi terbuka global, "kami tidak memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa ini lebih berbahaya daripada Delta asli," menurut Dr Jeremy Kamil, ahli virus di Louisiana State University. Pusat Ilmu Kesehatan di Shreveport.
"Delta plus mungkin memiliki sedikit keuntungan dalam menginfeksi dan menyebar di antara orang-orang yang sebelumnya terinfeksi sebelumnya selama pandemi atau yang memiliki kekebalan vaksin yang lemah atau tidak lengkap," kata Dr Kamil kepada saya.

"Saya akan tetap tenang. Saya tidak berpikir India atau siapa pun di dunia telah merilis atau mengumpulkan data yang cukup untuk membedakan risiko dari apa yang disebut Delta plus sebagai lebih berbahaya atau mengkhawatirkan daripada varian Delta asli."
Dr Anurag Agarwal, direktur CSIR-Institute of Genomics and Integrative Biology (IGIB) yang berbasis di Delhi, salah satu dari 28 laboratorium India yang terlibat dalam pengurutan genom, mengatakan "semua garis keturunan varian Delta adalah varian yang menjadi perhatian", jadi ada tidak ada yang aneh dalam pelabelan Delta plus seperti itu.

"Kami belum memiliki indikator apa pun untuk menunjukkan bahwa Delta plus harus menyebabkan kekhawatiran atau kepanikan kesehatan masyarakat. Kami belum melihat sesuatu yang mengkhawatirkan. Kami melacaknya dengan hati-hati, dan memperkuat semua tindakan kesehatan masyarakat," katanya.
Dr Kamil mengatakan pemerintah di India "lebih suka bereaksi berlebihan sekarang daripada tampak datar di kemudian hari, seperti halnya varian Delta".
Sebagian besar ilmuwan mengatakan India gagal dalam mengurutkan sampel yang cukup untuk varian yang telah memicu lonjakan kedua besar dalam infeksi Covid di India pada bulan April dan Mei.
"Saya tidak terlalu khawatir. Tapi wajar untuk mengawasi variannya."

Source : https://www.bbc.com/news/world-asia-india-57564560

Post a Comment for "Delta plus India: Para ilmuwan mengatakan terlalu dini untuk mengatakan risiko varian Covid-19"